Halalin atau Tinggalin ?

Dari judulnya sudah ngeri sekali hehe, sebelum mulai cerita mamang mau nyapa terlebih dahulu, hallo sobat mata kalong, semoga kabar kalian baik baik saja, amiinn..

Mengenai cerita kali ini saya mau curhat sedikit tentang kepribadian saya, curhat pribadi kok di blog si mang ? Ya, karena ini blog saya buat untuk mengisi waktu luang dan mengungkapkan isi hati saya hehe.

Langsung aja aahh udah gak tahan pengen curhat, begini ceritanya, saya punya pacar entah udah berapa lama atau kelamaan ternyata hubungan yang saya jalanin sudah hampir mendekati 3 tahun, nahloh lama juga yaa hehe. Yaa saking lamanya sempat saya bertemu dengan teman saya yang ngomongnya asal jeplak aja alias mulut kaleng rombeng ahahaha kalo nih orangnya baca peace yaa hihihi.
Halalin atau Tinggalin
Halalin atau Tinggalin
Waktu itu saya dengan si kaleng rombeng sedang ngopi asik berdua di warung kopi atau kalau bahasa anak jaman sekarang tebe. Ketika sedang asyik ngopi sambil cerita cerita ehh ntah kenapa nyambungnya malah ngebahas tentang masalah pacar masing-masing. Mungkin si kaleng rombeng maen curcol alias curhat colongan soalnya si doi baru aja diputusin sama sipacar ntah kenapa alesannya saya tidak bisa ceritakan disini karena itu pribadi dari si kaleng rombeng.

Baca juga Curhat saya tentang Hujan bukan Penghalang untuk mencari Rezeki

Setelah panjang lembar dya bercerita dan saya sedikit terharu terbawa suasana ehh dya paksa saya bercerita juga tentang hubungan saya dengan pacar saya, yah dengan terpaksa deh saya cerita ke si kaleng rombeng. Sedang asik cerita saya di celah omongan saya dan si kaleng rombeng berkata loe mau halalin atau tinggalin ?

Tersentak saya mendengar perkataan si kaleng rombeng. Dan sampai terbawa kepikiran dan sempat tak bisa tidur, aahh lebayy loe mang hehehe becanda dikit biar seru hehe. Ya karena dari situ saya untuk pertama kalinya mendengar kata halalin atau tinggalin, tentu donk jawaban untuk itu saya jawab pasti saya akan halalin, saya jawab dalam hati dan tidak saya jawab depan si kaleng rombeng.

Karena dari kata itulah saya jadi semakin matang dan mantap untuk menjaga dan menjalin hubungan saya dengan si bokin agar semoga apa yang sudah saya dambakan selama ini bisa tercapai, amiin doain yaa yang udah baca ini semoga saya bisa menghalalin si bokin hehe.

Nah jadi kalau kalian pernah mendapatkan kata seperti itu, kalian harus siap dengan jawaban yang kalian punya. Jangan seperti saya yang harus kaget dan butuh beberapa hari untuk berfikir hehehe. Sudah dulu ya cerita saya pada curhatan hati saya kali ini. Sampai jumpa sobat mata kalong dan sampai ketemu lagi dicerita berikutnya. Terima kasih.